Dalami ilmu untuk elak jadi mangsa penyalahgunaan agama dalam meraih undi

MENJADIKAN Islam sebagai cara hidup bermaksud mempraktikkan ajaran dan nilai-nilai agama dalam setiap bidang kehidupan termasuklah politik. Mengasingkan politik dengan konsep dan adab berpolitik mengikut syariat boleh menjurus seseorang kepada penyalahgunaan agama untuk kepentingan peribadi atau kelompok tertentu.

Ini termasuklah memanipulasi ajaran agama untuk membenarkan tindakan yang sebenarnya bertentangan dengan nilai-nilai agama itu sendiri.

Untuk mengenali penyalahgunaan agama, kita perlu mendalami agama itu sendiri dan mempelajari nilai-nilai yang ada di dalamnya. Ini kerana agama mengajar kita untuk sentiasa berhati-hati dengan orang yang suka memanipulasi agama untuk membenarkan tindakan yang sebenarnya bertentangan dengan nilai-nilai agama itu sendiri.

Menurut tokoh pemikir dan Penyandang Kursi Al-Ghazali, Institut Antarabangsa Pemikiran dan Peradaban Islam Universiti Islam Antarabangsa Malaysia, Profesor Emeritus Datuk Dr Osman Bakar, demokrasi pada prinsipnya tidak bercanggah dengan ajaran Islam.

Ahli politik pula perlu memahami kaedah berpolitik yang dianjurkan agama kerana dalam Islam, amalan berpolitik adalah bersandarkan nilai-nilai syariah yang memberi penekanan kepada perjuangan untuk kebenaran, keadilan dan kebajikan masyarakat serta amalan hormat-menghormati antara satu sama lain.

Dalam sebuah program terbitan Bernama TV, beliau menasihati para pengundi supaya mengambil pedoman dan mendalami fahaman Islam serta menguatkan pemahaman tentang sistem politik agar tidak diseleweng pihak yang hanya menggunakan sentimen agama untuk meraih undi.

“Nabi Muhammad mengajar umatnya bahawa politik itu sentiasa tunduk kepada kehendak agama. Bukannya sebaliknya, itu sudah bercanggah dengan syariah Islam.

“Mereka (pengundi) harus dapat membezakan pihak yang hanya hendak menggunakan agama.

“Kalau kita tidak tahu apa itu agama dan politik, kita mudah diselewengkan,” katanya.

Sentiasa berfikir secara kritis dan tidak mudah terpengaruh oleh propaganda atau naratif yang mengelirukan tentang agama dapat menyelamatkan seseorang itu dari menjadi mangsa pihak tertentu yang menggunakan segala dalil dan pendekatan agama untuk meraih manfaat dan keuntungan duniawi.

(60)

Dalami ilmu untuk elak jadi mangsa penyalahgunaan agama dalam meraih undi

About The Author
-

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>